3. Dunia adalah persinggahan.

on Wednesday, June 29, 2005

Dunia ini penuh ranjau dan dugaan, dunia ini penuh tipu daya dan syaitan, jangan anda lalai tanpa tujuan kerana dunia yang indah ni adalah persinggahan sementara untuk insan, dunia yang indah ini adalah ujian.

Orang yang beriman akan mengetahui rahsia kejadian alam, kerana dalam hatinya selalu tersembunyi pertanyaan-pertanyaan yang meminta jawapan, pertanyaan tersebut ialah: Alam ini apa? Manusia ini siapa? Dari mana keduanya datang? Siapa yang menciptakan keduanya? Ke mana tujuan keduanya? Bagaimana permulaan terjadi keduanya? Siapa yang mengatur gerak keduanya? Apa erti hidup ini? Apa erti kematian itu? Bagaimana keadaan masa yang akan datang yang sedang menunggu kita?

Dengan memperhatikan alam semester, fitrah dan akal manusia mengatakan, sesungguhnya Pencipta Yang Maha Bijaksana, telah menciptakan alam ni tidaklah dengan sia-sia.

Tujuan yang sebenar dalam menciptakan langit dan bumi ini, dirasakan oleh fitrah dan akal orang yang beriman, iaitu bahawa manusia dalam alam ini mempunyai tugas dan tanggungjawab, dan di sebalik hidup yang fana dan penuh cubaan ini ada lagi kehidupan yang lain. Itulah tujuan hidup dan ke sanalah kesudahan perjalanan hidup manusia. Di situ orang yang berbuat kebaikan, menerima balasan yang baik. Dan sebaliknya orang yang melakukan kesalahan, akan menerima balasan yang buruk, sehingga akan nyata dan berbeza orang baik dengan yang buruk. Kedua orang tu tidak sama.

Dunia adalah kerajaan Allah, segala yang ada di alam ini adalah bekas rahmat Allah. Manusia ini khalifah Allah, diciptakan untuk memuji Allah dan memikul amanat Allah. Hidup ini pemberian Allah dan kematian adalah qadar atau ukuran dari Allah.

Dunia ini kebun tempat berusaha untuk mematuhi perintah Allah, dan akhirat itu masa menuai dan menerima balasan dari Allah. Orang yang berbahagia ialah ang menjalankan petunjuk Allah, dan orang yang malang ialah yang membelakangkan diri dari pengajaran Allah.

Manusia ini memikul beban dan tanggungjawab dalam negeri yang fana dan penuh cabaran ini, supaya mempunyai persiapan untuk selamanya dalam negeri yang kekal. Kematian adalah jambatan yang menghubungkan antara keduanya.

Alam adalah laksana sebuah kitab yang besar yang terbentang di muka kita, di dalamnya ukup tertulis perjuangan hidup yang telah ditempuh manusia, ada yang beruntung, bahagia dan ada pula yang jatuh sengsara. Bagi orang yang bijaksana semuanya itu akan dijadikan guru untuk mengambil pelajaran.

Alam ini mulanya tidak ada kemuliaan ada dan kemudian lenyap kembali. Harta dan jiwa tidak diberikan sebagai kepunyaan yang tetap akan tetapi sebagai pinjaman. Setiap sesuatu yang ada permulaan, akan ada perubahan dan akan ada akhiran.

Orang-orang yang tidak beriman memandang alam ni dengan sebelah mata, sedangkan bagi orang yang beriman memandangnya dengan dua mata, iaitu dengan mata zahir dan mata batin. Dengan pandangan batin inilah orang tidak mahu berbuat kejahatan walaupun tidak ada orang yang melihatnya, kerana itu pula orang dapat hidup bahagia dan mahu mengorbankan hartanya.

Di dunia ini lebih mudah berbuat kebaikan dari kejahatan. Tetapi manusia lebih condong berbuat kejahatan dari kebaikan. Hal ini disebabkan nafsu lebih tua daripada akal. Iblis lebih tua umurnya dari manusia. Sedangkan manusia dikepung dari empat penjuru, kiri hawa, di kanan nafsu, di muka dunia, di belakang syaitan. Tubuh dan dunia berada dalam kekotoran, oleh sebab itu jiwa perlu dibersihkan dengan pengetahuan dan keimanan.

Dunia tu untuk kegembiraan, akan tetapi kegembiraan itu dibungkus dengan kesusahan. Dunia jambatan yang tidak kekal, untuk dilalui e negeri yang baqa’.