Seroja subur di permukaan air

on Sunday, October 23, 2005

SUKAR untuk membezakan di antara pokok bunga seroja, teratai, kiambang dan telepuk. Semuanya adalah dalam keluarga lotus yang subur di atas permukaan air.
Memang belum dapat dipastikan, jumlah spesies lotus yang tersebar di seluruh dunia. Tapi, sekurang-kurangnya kita mengenal dua jenis lotus yang lazim dijumpai, iaitu Nelumbo Nucifera dan Nelumbo Lutea.

Nelumbo Nucifera

JENIS ini di negeri kita dan Indonesia dikenali sebagai seroja. Aromanya harum pada hari pertama dan kedua. Bunganya besar dengan diameter 20 - 30 sm, dan kelopaknya 10 - 15 sm.

WARNA ungu, satu
lagi jenis bunga
yang menawan.

Variasi warna bunga lembut, ada yang putih dan ungu. Warna kelopak mahu pun mahkota bunga semakin cantik, kerana dikombinasikan dengan benang sari berwarna kuning.
Jika anda melancong ke luar negara, anda boleh menjumpai keturunan lotus jenis ini seperti lotus tulip, lotus mawar, lotus shiroman, mathilda dan waltzing.

Nelumbo Lutea

JENIS ini sangat jarang ditemui. Bentuknya sangat khas dengan mahkota bunga berwarna kuning menyala. Bagi orang Amerika, ubi lotus ini dimanfaatkan untuk dimakan. Ubinya dibakar dan dimakan seperti kentang.

BUNGA teratai dan
buahnya kelihatan
amat menarik.

Juga daun mudanya (masih menggulung) yang direbus dan dimasak, seperti merebus dan memasak daun bayam. Dewasa ini, juga telah berhasil dilakukan penyilangan lotus lutea dengan lotus lain, misalnya lotus Patricia Garrett, Debbie Gibson, Carolina Queen, dan sebagainya
Seroja dan teratai adalah tumbuhan jenis rizom yang terapung di atas air, manakala akarnya berjuntai di bawah permukaan air. Tumbuhan ini hanya tumbuh dalam air yang tenang seperti di kolam, telaga, paya dan tasik.
Ada dua pendapat mengenai asal-usul seroja. Pertama ia dikatakan berasal dari India sebelum dibawa masuk ke China dan Jepun.
Pendapat kedua pula mengatakan ia berasal dari Jepun. Di negara matahari terbit itu, teratai diberi nama Hasu, iaitu singkatan bagi perkataan Hanchisu yang bermakna sarang lebah. Ia dinamakan sebegitu kerana bentuk fizikal kelongsong seroja yang kelihatan seperti sarang lebah.
Selain ditanam sebagai tanaman perhiasan, seroja juga digunakan sebagai makanan dan ubat-ubatan tradisional Cina.
Hampir semua bahagian pokoknya boleh dimakan. Buahnya juga boleh dimakan muda mahupun apabila ranum atau dimasak.
Sebelum dimakan, buanglah biji di dalamnya. Rasanya enak seperti kacang dan berlemak. Rizom dan akarnya juga boleh dimakan.
Dari segi perubatan tradisional pula, kelongsong buah seroja dan teratai mengandungi alkoloid yang sangat berkesan untuk memberhentikan pendarahan kesan luka.
Di Jawa, kelopak seroja digunakan oleh masyarakat tempatan untuk menghasilkan minyak kosmetik. Sementara campuran bahagian tangkai dengan beberapa jenis herba lain dijadikan ubat untuk membantu merawat masalah pendarahan dalam rahim.
=petikan drpd::Lanskap Berita Harian::